Izinkan Dedek dapat memelukmu kembali Abii

Pagi itu suasana cukup dingin dan sejuk dengan kicauan burung saling bersautan. Ya, suatu gambaran suasana desa yang masih begitu asri sedangkan nampak dari kejauhan ada beberapa orang sedang berjalan- jalan, berlari lari kecil, dan ada juga yang sedang duduk – duduk santai.

Dari bebarapa orang tersebut ada sebuah keluarga kecil yang sedang asik bercanda gurau.Ya, Ternyata keluarga itu adalah seorang Abi, Umi dan Dedek Kecil asik bercanda sambil sesekali menghirup udara segar.

Tak selang lama Abii mulai memulai percakapan….
Abii    : Hufffff……..( menghirup udara pagi ) enak ya Umi jika alam ini selalu terjaga dengan baik, sehingga kita bisa merasakan keindahanya.

Umi     : Iya Abii….” Umi juga selalu berharap semoga cinta keluraga kecil kita selalu terjaga dengan Baik. Sehingga kita dapat merasakan keindahanya selamanya. (Tersenyum)

Abii    : Iya Umii….” Abii juga ingin melihat Dedeq dapat tumbuh den berkembang menggapai semua angan dan cita – cita lalu dapat selalu membuat kita tersenyum manis padanya. ( seraya mengelus kepala dedek kecil itu) Dedek lagi mainan apa….

Dedek     : Ini Abii,( sambil menengok ke arah Abii) Dedeq lagi mengambar Abi sama Umi lagi gandeng Dedeq. (Sambil tersenyum dengan keluguanya)

Abii    : Dedek Sayang Abi sama Umi ya..

Dedek    : Dedek Sayang Abii sama Umi ( dengan suaranya yang masih agak kurang jelas)

Abiii    : ( Terseyum )

Tak lama kemudian HP pun berbunyi ( Ada Telfon dari tempat kerjanya untuk melakukan dinas keluar kota, entah sampai kapan waktunya tidak di tentukan)

Abii    : Umii, Abii dapat tugas ke luar kota, entah sampai kapan waktu tidak tentukan.

Umii     : ( dengan raut muka yang sedikit kwatir) Abii ndak lama kan.??

Abii     : Abii akan segera pulang untuk Umi dan Dedeq.

Umii    : ( Terdiam )

Abii     : Umi Kenapa kok Diam.??

Umii     : Abii, perasaan Umi tidak enak, Umi Kwatair dengan keadaan Abii.

Abii     : (Tersenyum) Umii, Kita sama – sama meminta kepada Allah, minta kebaikan Abii juga kebaikan untuk Umii dan Dedeq Insya Allah semua akan baik – baik saja.

Umii    : ( Mulai sedikit tersenyum )

Abii    : Dedek.??

Dedek     : Iya….. Abii.

Abbi    : Abii akan pergi dinas keluar kota, Dedek dirumah sama Umii tidak boleh nakal ya.

Dedek     : Iya.. Abii, Dedek ndak akan nakal ( Tersenyum ) Abii, Jangan lupa oleh – olehnya. “Jambu Merah” kesukaan Dedek.

Abii     : Iya…. Sayang, Abii akan bawa’in “Jambu Merah” yang banyak sekali.

Dedek : ( Menarik tangan Abi, lalu menggegamkan sesuatu ke tangan Abi) Dedek nitip ini ya Abii.

Abii     : ( Melihat kertas yang di gengamkan oleh Dedek, Ternyata sebuah gambar yang barusan di gambar oleh Dedek) Gambar Abii, Umi sedang menggandeng Dedek. ( Air Mata Abii tidak tertahan lagi )

Akhirnya meraka saling berpelukan……”

Malam harinya Abii terbangun, lalu menatap wajah Umii sama Dedek yang sedang tidur terlelap. Abii mengambil air wudhu..lalu membangunkan Umii untuk melaksanakan sholat malam lalu Abii sama Umi sholat berjamaah.

Setelah selesai Sholat.

Abii     : Umii,,” Abii Sayang sama Umi..

Umii     : Umii Juga Sayang sama Abii.

Abii     : Jaga Dedeq Baik – Baik ya.. Sayangi Dia, kasihi Dia, dengan kasih sayang terbaik Umi..

Umii     : Iyaa Abii…. Umii akan melaksanakan Amanah itu.

Lalu meraka saling menatap, entah kenapa kepergian Abbi saat itu adalah kepergian yang membewa firasat yang tidak enak.

Pagi harinya, Umii sudah menyiapkan segala perlengkapan untuk Abii dinas selama di luar kota, sedang Dedek sedang asik bermain di halaman rumah.

Ketika semua sudah siap, saatnya Abbi untuk berangkat…

Umi sama Dedek, ikut mengantar hingga halaman rumah.

Abii    : Umii….. Abii Berangkat ya… ( Seraya Mengecup keningya )

Umii    : Hati – hati ya Abii….. Umii Sayang Abii. ( Seraya Memejamkan mata )

Abii    : Dedek, Abii berangkat ya….

Dedek     : Iya Abiii…. ati – ati ya Abii… ( dengan keluguanya ) Nanti klo Abbi sudah pulang, jangan lupa, jambu merahnya.. ( Sambil tersenyum Manis )

Abii    : Iya Sayang…..( sambil meneteskan air mata )

Dedek     : Abii kenapa menangis….. ( Sambil mengusap Air Mata di Pipi Abii )

Abii     : Abii Sayang sama Dedek

Dedek     : (Tersenyum, Sambil Cium Pipi Abi) Dedek juga Sayang Abii

Seraya berat sekali meninggalkan langkah, hingga berdiri di samping Mobilnya dan menatap wajah Umi sama Dedek…. ( dengan tangan Dedek yang sedang melambai buat Abii )


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s